KOREK UPGRADE PERFORMA SKUTIK HONDA BEAT; BIAR SEKENCENG FU DAN CBR :)

June 28, 2010

Baca majalah bebrapa waktu yg lalu mengenai dibukanya Road Race kelas Matic standar dan 130cc bikin ane ngiler buat mulai riset ngencengin Honda Beat anak gw…hehe. saat ini langkah-langkah dongkrak performanya masih dirumusin di dalam kepala…alias masing di angan-angan..hehe…

nantikan realisainya sesempetnya… :)

1. Turunin Shock depan

..wkwkwk…menu wajib neh…ane turuni sekitaran 4 cm. gamppang aja, tapi sekrup pemegangnya cuman bisa kepsang sejauh ini aman aja…penampilan jadi rada nungging..jadi bagian depan Beat yang cungkrin rada terbantu… :)

2. CDi  dan koil Racing

Karena CBR ane sekarang lagi coba pake CDi BRT maka koil XP yang terpasang ane copot…nah ane dah rencana mo pasang koil XP yang dah ada ground strapnya tersebut ke Beat ane. Pas servis kedua kemarin ane tongkrongin mekanik di AHASS deket rumah buat ngintip cara bongkar pasang tuh motor.

Cuma pas gw nanya letak koilnya….masya Alloh..ternyata jaraknya jauh banget ama cop busi..40 senti-an kali….jadinya koil XP yag bekas CBR ane yg panjang kabelnya cuman 10 sentian ga bakalan bisa dipanag..Hiks. jadinya niat untuk pasang koil limbah tersebut tertunda dulu…hehe…

3. Filter udara aftermarket….ato custom….blum neh

4. Knalpot free flow….. dah ngincer knalpot CLD karena hasil dynonya paling OK pas dikomparasi majalah Otomotif 3 minggu yg lalu…sayang blum kebeli..hiks.. :)

5. Upgrade pengapian

Lagi-lagi Beat ane dapaet limbahan part racing dari si CBR. kali ini DC booster yang pindah tempat…ane pasang di Beat. Hasilnya cukup liumayan…tarikan jadi berasa lebih padet (perasaan ane loh ya :) )

Tapi yang paling penting saya ga perlu kuatir motor bakalan tekor akinya dan ga bisa distater…soalnya demi mengejar penampilan, Honda Beat saya tidak dipakein stater engkol…hehe…sebenernya siy engkolannya suka saya bawa dibagasi…tapi trus jatuh ilang ga tau kemana. klo aki tekor kan gwat, ga bisa ngidupin motor. nah dengan DC Booster ini stater selalu tokcer…hehe…

6. Jetting ulang karbu

Dari yg ane baca PJ Beat (seharusnya) ama dengan PJ CBR..seharusnya juga sama dengan PJ karbu PE28…nah kebeltulan saya punya PJ PE28 ukuran 38..rencana mo ane pasang di Beat. Pas servis kedua ane dah wanti2 ke mekanik yang ngerjain motor saya untuk sekalian ganti PJ standar dengan ukuran 38 punya PE tersebut. si mekanik ngangguk2 aja tanda setuju…ane juga dah sipain tip buat ngasih ke mekanik tersebut…hehe. Tapi ternyat kenyataan tak selalu seindah harapan…cie…ternyata beda sodara-sodara…PJ PE ga bisa kepasng ke Beeat. jadinya jeting karbu masi pake standar…hehe…ga penting banget yah infonya… :)

7. Upgrade CVT system

8. sgsg

sgsg

Sekian dulu…bersambung !

salam

UPGRADE PERFORMA CBR150; Modal Rp. 47 ribu; CBR jadi lebih kenceng !

May 14, 2010

 

Ngencengin cbr adalah mudah…klo ada dananya hehe. Tinggal sambangi bengkel bonafid..pesen suruh ngencengin…motor beres….bayar…langsung ngebut…hehe.

Tapi klo ngencengin cbr dengan modal kurang dari 50rb….bengkel mana yang sanggup terima tantangannya? Palingan juga cuman dapet servis kecil.

 

Nah…berikut adalah tip trik ngencengin CBR dengan modal 47rb aja…dijamin lebih ngacir ampe 10% dari kondisi standar.

 

1. Copot bagian karet di moncong filter udara. Biaya Rp. 0.

 

Caranya bos semua harus lepas tangki cbr-nya, trus agar memudahkan mencopot moncong karetnya lebih baik bok filter dilepas dulu. Setelah itu baru deh diperkosa buat nglepas moncing karetnya…hehe..emang rada susah..tapi bisa dilakukaan. Caranya satu tangan menarik dan tangan yang lain mendorong dari arah sebaliknya. Dengan ngelepas moncong karet ini supply udara dapat ditingkatn sebesar …….% …hehe..sorry natar saya ukur dan hitung dulu..:) blum sempat euy…klo dah berhasil dicopot, silahkan pasang lagi box filter tersebut lengkap dengan filternya ke tempat semula.

Moncong karbu yang harus dilepas

 

2. Naikin pilot jet pake ukuran 42, dan seting ulang udaranya. Biaya Rp. 35.000.

 

Untuk mengimbangai jumlah debit udara yang meningkat kaerna moncong filter udara dah dilepas maka silahkan naikan ukuran pilot jet ke angka 42. sebagai informasi, CBR lama ukuran PJ standarnya adalah 38 klo yang baru (klo ga salah mulai 2007) ukuran Pjnya dah 40. harga PJ klo merek Extrme 30rb, klo merek Ori (kata yg jual..yg ada lambang huruf K logo Keihin) harganya 35rbu…ni patokan harga berdasarkan harga beli gw di AL Yamin. Saran pake merek K tersebut. Karena klo misalnya pake Kitaco (25rbuan) beberapa bilang ukurannya lebih kecil dari yg ori.

 

Klo dah beli, langsung aja pasang…asumsi saya bro semua sudah jago oprek motor jadi bisa bongkar pasang karbu sendiri….hehe…Tapi klo mo tau caarnya..okelah klo begitu….sekalaian tadi nyopot box filter udara..maka lepas juga karbunya dengan cara ngendorin klem yang di intake manifold..trus tinggal cabut karbunya ..trus balikin dan buka mangkuk karbunga dengan caa ngelepas keempat bautnya…trus copot PJ-nya trus pasang PJ yang baru…tutup lagi mangkuk karbunya dan pasang bautnya…kelar deh…ganmpang kan?!

 

 

3. Potong kabel koil sepanjang 3 cm. Biaya Rp. 0.

 

Dengan langkah nomor 1 dan 2 diatas berarti sudah menaikkan jumlah cambupran bahan bakar dan udara..sekarang langkah untuk menaikkan percikan api busi. Caranya dengan memotong kabel busi. Dengan memotong kabel busi sekitar 3 ampe 4 cm berarti mengurangi nilai resistansi kabel busi sekitar 25%…mantab kan?!

 

Caranya silahkan lepas dulu fairing kirikanan, trus lepas radiator, trus lepas cop busi dari kabelnya…caranya dengan diputar berlawanan arah jarum jam…ingat jangan asal dibetot aja..karena kabel tersebut nge-drat jadi klo dipaksa dibetot aja bakalan ngrusak kabelnya. Klo dah dilepas silahkan dipotong sekitar 3 ato 4 cm…ingat harus dipastikan kabel tersbut panjangnya masih bisa menjangkau ke busi klo ntar dipasang lagi.

 

Setelah itu pasang kabelnya ke cop busi lagi dengan jara ditusuk dan diputar searah jarum jam higga kenceng dan nge-drat. Trus pasang lagi. ..e ehh..jangan dipasang dulu ding. Lanjutkan ke nomor 4 dulu… J

 

4. Bikin ground strap di kabel busi. Biaya Rp. 7.000.

 

Ground strap adalah semacam lilitan dikabel busi yang berfungsi untuk menangkap frekuensi liar yang terbentuk disekeliling kabel karena voltasi dan arus yang tinggi yang disalurkan dari koil ke busi. Dengan adanya ground strap ini maka arus ke busi akan fokus dan dapat menciptkan percik api yang maksimal. Koil kompetisi yang dah menmakai teknologi ini natara lain Nology (siapakan dana ampir 2 juta klo mo beli) ada juga Protec (sipakan dana hampir 400 rbu klo mo tebus)….nah klo sampeyan kratif cukup bikin sendiri ground strap tersebut dengan modal 7 ribu perak…hehe.

 

Silahkan beli kabel tembaga ukuran diameter 0,5 mm satu meter aja..klo ga slah harganya ya 7 ribu….belinya di toko elektronik. Trus silahkan dililitkan ke kabel busi mulai dari yang paling deket cop busi ampe ke yang deket koil. Di ujungnya sisakan kabelnya agar bisa dihubungkan ke ground mesin dan ke baut pegangan koil (agar nge-ground). Lilitannya silahkan dibungkus dengan elotip tahana panas. Ni gambarnya dari forum sebelah…hehe…Setelah beres baru pasang kembali kabel busi ke copnya.

 

 

 

5. Atur ulang celah busi jadi 1mm (pastikan kondisi busi masih baik). Biaya Rp. 0.

 

Agar percikan api maksimal maka busi harus dipastikan sehat wal andong….hehe…asumsi saya busi bos sekalian masi OK jadi ga perlu beli, jadi biaya Rp. 0…tinggal atur ulang celahnya sebesar 1 mm. Silahkan gunakan alat yang presisi. Pinjem ke bengkel klo ga punya. Klo mo pinjem punya saya juga boleh…..silahkan datang…hihihi…

 

 

6. Pasang per di kabel kopling. Biaya 5.000.

 

Sekarang kita ulik perangkat pemghantar daya mesin yaitu sistem transmini..cie..cie…! per ko[limg CBR menurut saya sudah pas ..ga terlalu lembek dan ga terlalu keras….istilanya ”kenyel-kemyel maknyusss”…hehehe. Namun demikian ada sebagian daya per ini yang termakan untuk melawan gaya gesek kabel kopling saat kopling dilepas…ya ga gitu besar siy palinga  cuman 3 ato 4% daya per aja…tapi klo kehilangan gaya pegas ini kita hilangkan maka tentunya reaksi juga akan bertambah 3 ato 4% juga…bukan begitu bukan?!

  

Nah caranya adalah dengan memasang per diujung kabel kopling di deket bak mesin. Pernya pake yang biasa dipake buat rem tromol belakang motor bebek. Heragnya 5rbu perak. Pilih yang diameternya ga terlalu gede,,,,dan cukup panjang. Dengan pasang per ini maka gaya gesek kabel kopling akan hilang sehingga daya per kopling akan bener2 dipakai buat menekan kampasnya. Klo bingung natar saya psang gambarnya deh…hehe…blum sempet di poto, Gan.

 

Seting tahap akhir.

Setelah semua langkah tersebut dilakukan silahkan nayalakan motor dan setel ulang setelan angin karbunya. Caranya. Dalam kondisi mesin nayla, putar setelan udara karbu searah jarum jam (menutup) ampe mentok….jaga jangan sampai mesin mati dengan menahan gas. Putar gas ampe RPM 3.000, trus putar setelan udara ke kiri berlwanan jarum jam (membuka) sampai mesin mulai menjerit ke putaran tertinggi…nah itulah setelan yang udah pas.

 

Nah, itulah tip murah buat optimalkan performa CBR 150R kita….dijamin tenaga lebih padet, larinya juga lebih enak…hehe

 

Selamat mencoba.

Salam

TELITI SEBELUM BELI KARBU KEIHIN PE28; ORI, KW1, KW2, ATAU KW3

April 26, 2010

Sekilas tentang karbu KEIHIN PE28. Dipasaran banyak sekali beredar karbu ini mulai dari KW3 ampe yang tipe racing buatan Jepang. Banyak orang yg bingung ngebedainnya..yg kadang berujung salah beli. Karbu ini populer sekali dikalangan penyuka oprek motor. salah satu sebabnya adalah kepresisian karbu ini dalam mengatur campuran bensin dan udara. PE28 adalah karbu bawaan Honda NSR SP.

Karena begitu populernya maka sesuai hukum dagang..cie cie….maka banyak pula beredar palsunya…bahkan sampai beberapa grade tingkatannya. Beberapa keluhan pemakai PE palsu antara lain msin ga bisa langsam, susah nyeting-nya, mbrebet di kisaran rpm tertentu, dan sebagainya…harus teliti sebelum beli, Om…berikut tips-nya.

  • PE28 KW3 ato biasa disebut PE China, bodinya berwarna terang, jarum skepnya punya ulir buat disetel, finishing bodi kasar. Karbu KW3 ni kebanyakan beredar di jawa tengah dan jawa timur….suka susah di setting. Harnyanya sekitar 300 – 350rbu.
Karbu PE28 KW3, bodi terang mengkilap

Karbu PE28 KW3, bodi terang mengkilap

  • PE28 KW2. Bodinya lebih gelap bila dibanding yg KW3, finishing juga masih rada kasar, jarum ga bisa disetel. Hargnya sekitar 400rbuan.

 

  • PE28 KW1. ni yg paling banyak dijajakan dan dipakai maniak korek. Warna gelap, jarum tidak ada ulir setelannya, finishing rapi, dijual tanpa kemasan. Harga direntang 500 hingga 600 rbuan.

 

  • PE28 Ori Honda Thailand. Finishing rapi jali, warna gelap, skep warna krom tapi dalemnya kuning emas dan berat. Jarum tidak ada ulir setelan, dijual dengan kemasan dus honda lengkap dengan kode part. Beberapa mekanik bilang bahwa karbu ori ini sebenarnya sama aja dengan yg KW1 Cuma beda dikemasan…tapi bebrapa yg lain bilang beda….hehe…klo menurut saya siy…klo yg ori kan dah pasti lewat quality kontrol Honda..jadi lebih terpercaya gitu…hehe…bukannya mentang-mentang saya pake yang ori ini ya…. . O ya…harga yag ori ini direntang 850 – 900rbu.
PE28 ori Honda Thai; bodi gelap, rapi, ada kemasan

PE28 ori Honda Thai; bodi gelap, rapi, ada kemasan

  • PE28 Racing……ato mekanik kadang nyebut sebagai PE Jepang, harga paling mahal sekitar 1,9 juta. Finising jelas rapi, jarum skep ada ulir setelan, choke nempel di karbu langsung (kaya karbu RX King), trus di bagian bawah mangkuk karbu ada semacam tutup baut cukup gede…gunanya saat seting motor perlu gonta-ganti ukuran PJ/MJ ga perlu buka mangkuk karbu, cukup lepas tutup baut tsb dan PJ/MJ bisa dibongkar pasang lewat lubang tersebut…hehehe…mangstab kan…tapi harganya kaga nahan, Pakdhe…!

Selain diatas ada juga ”PE-PE-an” kaya PE28 TDR, PE Daytona, mengkin bisa digolongkan sbg KW1 ato KW1,5 kali ya…hehe….harganya juga sekitaran harga KW1.

Saya sendir pake yang Ori Honda thailand. pengalaman sya mengatakan emang setingnya mudah, asal jeting pas motoor ga akan mrebet di semua rpm…gejala motor ga bisa langsam yang sering dialami beberapa temen yag pake kw1 juga tidak ane alami.

salam.

Undertail Honda CBR150R ORIGINAL: cara membuat dan memasang

April 5, 2010

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Proyek riset memperbaiki penampilan CBR dengan budget ala pelajar trus berlanjut. Sektor yang dijamah selanjutnya adalah bagian buritan…ya bagian buntutnya. Spakbor belakang cbr terkesan kuno dan ”begitu-begitu” aja bentuknya…cuman datar doang…kurang menarik.

Terinspirasi bentuk buntut motor balapbeneran yg ga pake spakbor membuat otakku berputar untuk ngakalin itu buntut CBR. Lternatif yg biasa ditempuh oleh brother penggunan cbr adalah mengganti dengan undertail aftermarket. Setahu saya harganya bervairasi dikisaran Rp 350rb ampe Rp.500rbuan.

Tapi menurut saya, undertail aftermarket ini klo ga yang bagus sealian (yang berarti juga harganya pasti yang mahal…hehe) kualitasnya bakalan kurang ciamik. Misalnya kurang presisi, klo yang ringan bahannya tipis, klo yag tebel keberatan, ada yg mudah pecah dan lain-lain. Eh..ada lagi klo yg ada lampu sen kecil bulet itu suka kumel klo dah dipakai beberapa waktu.

Akhirnya timbul ide untuk bikin undertail ORISINIL CBR. Caranya…ya udah tinggal pake spakbor belakang ori-nya tapi bagian buntutnya yg tempat nempel plat nomor belakang dipotong aja. Karena pake part orisinil CBR maka dijamin kualitas dan kepresisiannya nomor wahid.

Nah, langkah2-nya adalah sebagai berikut;

  1. belilah spakbor belakang secon (soalnya klo yang asli bawaan motor mo dipotong sayang….kecuali anda memang rela ya lsg potong aja). Sekilas sepertinya gampang, tapi nyatan ya tak semudah yang dikira. Nyari yg jual susah, Om. Saran saya bisa psang iklan WTB dikaskus, ato cari di sentra onderdil bekas kaya di kramatjati, jl raya bogor, dll. Harganya klo baru 400rbuan…jadi klo second ya skitar separonya.. Sebagai alternatif MUNGKIN anda bisa pake spakbornya  sodara ”kembar” cbr dari lain bapak lain ibu…yaitu Minerva…hahaha…saya bilang mungkin karena saya sendiri blum pernah coba pake spakbor minerva..tapi saya sempet amati ampe nungging-nungging minerva yag parkir dipenggir jalan ampe saya diliatin orang-orang…dan ternyata bentuknya sama persis ampe lubang oembuangan air akinya juga…hehehe..
  2. Klo dah dapet, cuci bersih ampe ke sudut2nya…biar rada kinclong lagi..hehe
  3. Trus potong deh bagian yg menjuluir kebawah. Please diingat agar bagian dudukan mata kucing (reflektor) jangan ikut dipotong. Kenapa? Nanti saya jelaskan di belakang. Potongnya jangan terlalu mepet…kasi sisa sekitar 3 mm di sisi2nya terutama disamping kanan kiri. Soalnya disamping kanan kiri ini ada lubang buat ngiker bodi sampingnya.
  4. trus pasang deh di motor. anda perlu baka bodi samping kiri-kanan dan aki serta jok depan – belakang
  5. Langsung tampak bedanya….motor jadi terlihat garang dari samping….hehehe…cuman klo dari belakang klo masih pake ban standar jadi kaya cungkring alias kurang tebel ban-nya..hihi

 

Masalahnya dalah dengan memakai trik ini otomatis mtoor tidak bisa pakai plat nomor belakang yang berati anda harus siap2 berurusan dengan polisi bila sedang apes….kecuali anda cukup pede naruh pelat disamping kiri atau kanan swing arm…kaya anak anak yng main skutik lowrider…hehehe…saya tidak merekomendasikan.

Nah tips saya atas dilema ini…cie ciee….sebenarnya sampeyan tidak perlu kuatir kalo CBR anda hanya dipakai saat berangkat dan pulang kantor (seperti saya, itupun kadang2 doanga)…karena belum pernah dalam sejarah saya liat ada polisi rasia saat jam2 macet tersebut….hehehe…ya iyalah  wong buat mengurai kemacetan aja mereka kewalahan, masak mo nilang2 motor…hehe..bisa ditimpukin biker lainnya kali..:). Tapi klo motor itu dipakai selain jam2 tersebut…saya tidak bertanggung jawab atas aplikasi tip ini di motor anda…cuci tangan saya!

APAKAH SAYA AKAN MEMBIARKAN ANDA DITANGKAP POLISI GARA-GARA MENGIKUTI TIP-TRIK YANG SAYA BUAT INI??………jawabannya TIDAK!

Sebagai tanggung jawab sosial saya telah pikirkan siang malam sampai sampai bagaikan makan tak kenyang-kenyak tidur tak bangun-bangun ! sampai akhirnya masalah tersebut mulai ada titik terang…hehehe…kaya century ama markus…hihi.

Caranya adalah, lepas mata kucing/reflektor dari dudukannya…nah inilah alasan saya kenapa motong spakbornya bagian ini jangan ikut dipotong. Klo dilepas maka akan tampak lubang buat dudukan reflektor tersebut di atas dan dibawah berupa garis horisontal. Lepasnya cukup diungkit pake jari dibagian belaknag…ga pake mur ataupun baut. Nah anda bisa memakai lubang tersebut buat masang plat nomor belaknag saat dibutuhkan….yaitu saat mo pake ni motor selain di jam pergi dan pulang kantor.. agar plat nomor bisa dipasang di situ kemungkinan besar perlu dibuat lubang agar pas dengan lubang bekas mata kucing tadi.

Jadi klo pergi di jam bahaya atu hari libur silahkan psang plat nomer…trus hari kerja copot plat nomernya dan psang lagi mata kucingnya biar sangar…hehe.

Silahkan liahat hasil aplikasi trik ini di gambar2 berikut….termasuk stikr custom lebay yang diprodukasi atas pesanan

Dijamin anda selamat dari tangakpan satgas tilang…hehehe.

Salam. 

 

Penampakan  luar

SATRIA FU 150; SETING KOREK HARIAN BUAT PELAJAR

March 17, 2010
Riset ini didedikasikan untuk para pengguna FU yang masih berstatus pelajar. Mengapa? Karena sekarang ini aku sering liat dijalan semakin banyak anak sekolahan menggunakan FU sebagai sarana transportasi ke sekolah, beberapa tampak masih standar, dan beberapa telah di upgrade sedikit, seperti misalnya pasang knalpot free flow tapi tanpa diikuti langkah lain, jadinya hanya suaranya saja yang kenceng tapi larinya kalah dengan motor standar. Atau ada juga yang fokus ke tampilan saja dengan mengganti pelek dengan tipe jari-jari dan memasang ban super tipis (ban khusus drag maksudnya..), ini menurutku juga kurang baik karena klo mesin motor sehat dan bisa kenceng tapi trus gara-gara pake ban tipis jadi ga bisa belok saat digeber kan malah bahaya, Bro….coba banyangin, pas lagi kebut-kebutan ma Supra x (hehehe…) dan FU berhasil melibas dengan mudanya…tapi trus tau-tau nyungsep di tikungan karena traksi buat menikung kurang…kan tengsin jadinya .

Bertolak dari hal-hal tersebut aku mengadakan riset up-grade performa FU yang dapat dicontoh oleh para pelajar pemakai FU…intinya siy up-grade performa tapi dengan biaya terjangkau oleh para pelajar..hehehe…gitu loh maksudnya khusus pelajar tuh…!

Dari hasil pengamatanku beberapa bengkel top dalam melakukan up-grade terhadap FU selalu mengandalkan penggantian part dengan merek-merek terkenal yang jelas harganya mahal. Menurutku siy semua orang juga bisa ngencengin FU klo duitnya banyak…..tinggal tebus part-part racing yang mahal trus dipasang… jadi deh FU kenceng! Cuman masalahnya bagaimana nasib adik-adik pelajar yang pengen FU-nya juga kenceng tapi uang saku terbatas…hehe..maksudnya belum tentu juga uang sakunya benar-benar terbatas, tapi mereka kan punya pos pengeluaran lainnya juga kaya misalnya biaya nraktir gebetan, biaya merias diri biar cepet laku..hehhe..biaya nyogok nyokapnya gebetan..dan lain-lain, yang intinya membuat pos pengeluaran buat si FU jadi terbatas..

Nah, buat adik-adik pelajar penggenjot FU…yang tua-tua juga boleh nyonto ding, berikut adalah tip up-grade yang (sebagian besar) dah dipraktekin langsung di motorku…yang jelas aku jamin dengan melakukan uipgrade seperti ini tidak akan membuat TTM kalian terlantar,,,piss…

1. Langkah pertama yg paling gampang, ganti Pilot jet dengan ukuran 17.5, bisa pake punya shogun lama. Harga palingan 30rb. Klo mau lebih murah pake merek Kitaco harnganya 17,5ribuan

2. Lepas paking kepala silinder, pake 1 lapis aja yang tengah, langkah ini berarti naikin rasio kompresi dari standarnya 10,2 menjadi sekitar 11,4. Langkah ini siy ke bengkel aja, misalnya sekalian pas servis besar. Klo mau naikin kompresinya lebih tinggi lagi, paking blok bawah bisa dilepas dan ga usah pake paking, cukup pake lem paking aja (yang atas tetep pake 1 paking), trik ini dah dicoba mekanik jogja dan terbukti piston gak tabrakan dengan klep ataupun ada kebocoran oli. Langkah lepas paking blok bawah ini pengen aku cobain tapi blum sempet, ntar pas servis besar lagi aja kayanya.

3. Porting lubang in & out. Lubang in dan out masing-masing di gedein diameternya 1 mm Yang ini juga harus ke bengkel. Beberapa bengkel top mematok harga 300rb hingga 500rb. Tapi bengkel2 balap rumahan palingan 100rb.

4. Ganti karbu (berarti langkah nomor 1 ga perlu), saran pake punya RX King (karena murah, dan cocok dan bisa langsung pasang ke intake manifold dan filter udara standar), spuyer bisa coba PJ 20 MJ 135, setelan udara 1,5 putaran berlawanan arah jarum jam (plis note tiap motor bisa beda2), posisi klip jarum skep di ulir nomor 2 dari atas. Alternatif lain bisa juga pake punya NSR SP yakni Keihin PE 28 harga barunya 600 rbuan yang Thailand (Awas barang palsu china). Klo ganti karbu, sebaiknya juga pasang keran bensin model kompresor buat gantiin aslinya yang model vakum…biar aliran bensin lancar…

5. majuin gigi TOP 1 mata, ini berarti majuin waktu buka tutup katub masuk dan buang. Kalo mau lebih advance lagi setingannya adalah klep masuknya dimajuin 1 mata trus buangnya dimundurin 1 mata…istilah teknisnya buat nyempitin LSA-nya (Lobe Separation Angle…buat optimalkan proses pembilasan di putaran tinggi…hehehe…bingung, bingung deh….), hasilnya juga mantap tapi kerenggangan klep harus dibikin lebih sempit (jadi in 0,07 mm dan out 0,1 mm) dari ukuran standarnya dengan cara mainin tebal shim-nya. Yang ini siy jelas mending ke bengkel aja deh…trus bengkelnya juga harus yang jago.

6. lepas saringan udara (klo dah ganti karbu), yang dilepas hanya elemen saringan udaranya aja…itu tuh yang ada ada kertas saringanya. Sedangkan boknya masih terpasang dan tersambung ke karbu . Kalo masih tetap mau andalkan karbu standar maka saringan satndar masih dapat dipakai/dipasang tapi kertasnya di lubangi dibeberapa tempat, guntingin aja, palingan 3 lubang ukuran 0,5 x 4 cm (panjang x tinggi). Bisa dilakuin sendiri

7. potong kabel koil 2 cm (=ngurangin resistensi kabel sekitar 10%), Bisa dilakuin sendiri. Ingat masang kabelnya lagi harus bener2 kuat, caranya ditusukin dan diputar hingga ngedrat.

8. ganti pake busi Iridium (saran yang agak murah pake merek Sindengen/SDG 30rb) hasilnya lumayan. Klo mau tetep pake busi standar juga gapapa, cuman atur lagi celahnya jadi 0,9 – 1 mm

9. oli pake yang khusus motor (merek apa aja yang penting asli), trus pake yang 10/40.

10. ganti knalpot free flow, saran yang murah dan cukup ampuh pake bikinan Edi Sawangan (yang pelat pernis cuman 250 rb), atau AHAU 400rb….atau SKR 375rb…yang jelas tampilan jadi lebih sangar bin bengis karena bahan knalpot dari pelat yang di pernis doing plus coklat-coklat kaya karatan …jauh dari kesan klimis yang sering ditimbulkan bila pake knalpot aluminium atau krom…hehehe…no offense ya buat yang pake knalpot mahal 2… )

11. Posisi as roda pada penyetel kekencengan rantai diusahakan pada posisi sedepan mungkin, klo perlu potong 2 mata rantainya. Keuntungannya, jarak poros roda depan belakang makin pendek jadi motor lebih lincah bermanuver..khasiat lainnya buat mengurangi bunyi-bunyian dirantai karena rantai beradu dengan lengan ayun.

12. Per kopling di ganjel kurang lebih 1 mm, bisa pake potongan per kopling (bisa pake punya motor apa aja asal diameter sama, harga palingan 15 ribuan), tapi mesti ditipisin pake gerinda dulu biar ga ketebelan. Langkah ini sebaiknya dibengkel aja deh. Trus di ujung kabel kopling yang di atas bak mesin, diujungnya dipakein per yang sering dipakai di rem teromol (harga 5 ribuan) untuk ngedorong tuas pengungkit kopling agar baliknya cepet. Hasilnya kopling jadi cepet baliknya dan motor langsung loncat begitu kopling dilepas….yang jelas kedua langkah ini bisa juga diganti dengan pasang per kopling racing (100 – 150 rb, tapi awas, beberapa pemakai per kopling racing mengeluh motornya cuman enak 3 bulan, abis itu per jadi lembek dan kurang nendang lagi….per kopling standar terutama yang CBU kayanya lebih durable dan dengan diganjel, kekerasannya akan setara dengan per racing). Tapi perhitungkan efek sampingnya yakni jari tangan kiri jadi pegel2 klo lewat jalan macet.

13. Pulser digeser 1 ampe 2 mili…yang ini aku ga tau kenapa bisa bikim motor makin melesat, tapi aku praktekin hasilnya memang berasa kok. Suruh orang bengkel aja yang mundurin.

14. nah klo semua langkah diatas…atau beberapa aja deh…udah dilakukan pasti performa motor dah melonjak. Tapi khusus untuk temen2 di Jakarta ato daerah yang ramai dalam artian trek lintasan pendek2 yang mengakibatkan ga bisa leluasa pol gas di gigi 5 ato 6…maka disarankan ganti gir depan pake yang 13 mata (standarnya 14 mata) bisa pake punya yamaha crypton ato F1ZR…beli aja yang buatan aspira atau indopart cumin 30 ribuan…hasilnya motor lebih narik lagi ampe gigi 6 sekalipun. Langkah ini tidak mengurangi Top Speed secara signifikan (lagian kan disaranin buat yang sering kena macet jadi ga pernah nge-top speed..hehe) malahan justru bikin motor lebih cepat menggapai top speed.

Bila dana masih ada
Langkah lanjutan adalah mengganti CDI, koil dan camshaft racing…paling ga untuk 3 item ini butuh 1,5 juta..tapi sangat setimpal bila dilakukan..hehe.. saran pake CDI XP Andrion HP 7 (400 ribu) dipadu ama koil andrion juga (170 ribu). Sebagai informasi, untuk teman2 di jawa tengah ma timur lebih suka pake CDI Rextor. Untuk CDI BRT sebenarnya bagus juga, hanya saja menurut produsennya dan dari hasil test, BRT hanya cocok bila koil masih pake yang standar…klo koilnya racing malah kadang drop tenaganya atau CDI-nya cepet mati.

Bila CDI telah diganti racing maka sebaiknya per klep juga diganti yang lebih keras, bisa pake merek2 racing seperti WRD, CLD, TK, dll…atao bisa juga pake aslinya tapi diganjal 1 mm (ini lebih recommended karena kasusnya sama dengna per kopling, yang racing kadang jadi lembek lama-lama…

Untuk camshaft/noken as bisa pake WRD, CLD, Kawahara, Akutagawa (850 – 1 jutaan…ato NMF yang hampir 2jutaan)…ato apalah terserah…soalnya aku sendiri blum nyobain klo yang ini. Klo dah ganti chamshaft pake yang racing berarti langkah No. 5 tidak perlu dilakukan.

Semoga berguna.

Porting Polish
Lepas packing, pake 1 aja yang tengah
Busi Sindengen Iridium
Karbu RX-King, PJ 20 MJ 150
PAIR dinon-aktifkan
Kabel koil potong 2 cm
Pulser dimundurin 2 mm
Per kopling di ganjal 1 mm
Semi open filter
Celah klep in 0,07 mm out 0,1 mm
Klep in maju 1 mata, out mundur 1 mata
Gear 13/43

Performa: gigi 4 120 kpj (mentok limiter)..gigi 5 135 kpj…gigi 6..blum pernah ketemu jalan yg cukup sepi buat full throttle…

Denah bengkel langganan ane COIL Speed…!

namanya rada aneh mungkin kepanjangan dari dua mekanik gokilnya yaitu Si KOEK dan Si ULIL…hehe..jadinya disingkat COIL..

Koil bocor

Koil bocor..timbul loncatan api.

Honda CBR150; SETINGAN (lumayan) HEMAT BUAT NGELAWAN NINJA 250 !

March 11, 2010
Setelah (cukup) puas ngoprek Satria FU dengan jargon…”semurah mungkin…sekenceng mungki..!”, rasanya sudah saatnya untuk meriset korekan untuk CBR150. tentu saja masih dengna jargon murah tapi kenceng…dan tentunya harus (sukur-sukur) bisa buat ngelawan Ninja 250…heheh…yg standar ya Ninjanya.

Tak lupa akan diperhatikan aspek penampilan CBR dengna beberapa variasi yang murah, mudah didapat namun kasiat mendongkrak tampilan yang maksi.

Hasil riset akan disajikan dalam beberapa tahapn…tergantung part-part yang sudah ada…hehehe…(beberapa Part0nya mahal coy…

silahkan disimak…klo ada masukuan ato tips yg lebih Ok mohon di share…hihihi

1.buat penampilan dulu deh. Langkah paling gampang, Turunin setelan stang depan sekitar 4 ato 5 cm.

biar lebih nunduk aja..udah gitu “ruang kosong” antara fairing depan ke spakbor roda depan bakalan ketutup..motor jadi keliatan lebih nungging dan sporty. Efeknya palingan klo dipakai lama badan jadi pegel. Angka 4 ampe 5 cm didapat setelah dilakukan pengamatan kurang lebih sejauh 1.500 km (baik pengendaraan seorang diri atopun boncengan…brat ane 68kg)…didapat kesimpulan masih ada sisa travel suspensi depan kurang lebih 6 cm…jadi masih aman klo mo diturunin ampe 5 cm. bisa dilakuin sendiri..tinggal buka fairing depan trus kendorin baut pemegang garpu (pake kunci L)…trus tinggal turunin deh

2. Spion pake punya Ninja KRR

Spion asli CBR menurutku gagangnya terlalu panjang. Beberapa pemilik menyiasati dengan mengtur gagang semepet mungkin dengan sudut fairing…tapi tetep aja kurang bagus keliatannya.

 Nah salah satu cara memperbaiki tampilannya adalah dengan mengganti pake spion Ninja RR. Gaganya lebih pendek..jadi motor kelitan lebih padat. Untuk memperoleh spion ini jangan coba-coba cari di ebngkel resmi Kawasaki deh….susah dapetnya, OM !!  saya dah coba telepon ke lebih dari 6 ato 7 Beres kawak diseantero jakarta (bahkan Jogja)….hasilnya stok spion RR kosong semua…udah gitu klo ditanya akpan bakalan ready stock mereka ga bisa kasi jawaban pasti..hehe. udah gitu pas pasang ikan WTB di Kaskus pun ga ada yg mo jual..sekalinya ada hatganya dimark-up dari harga price list Kawak…fiuhh.

 Nah cara termudah silakan sambangi took Oscar ato Ramayana motor di kawasan kebon jeruk…haha..stok tersedia..harga sepasang 85 ribu…bahwakn harga ini lebihmurah dari price list di beres kawak.

 Cara pemasangan. Spion RR kaki bautnya ada dua..sedangkan lubang dudukan spion CBR di fairing juga dua buah…hanya saja jarat antar lubang tersebut beda dengan jarat 2 kaki baut spion RR. Solusinya tinggal bli gergaji besi seharga 5rbu perak…trus potong habis kaki spion yang bawah. Biar ga bikin lecet fairing, sisa potongan yg mungkin nonjol silahkan di amplas atau dikikir.

 Kelar itu tinggal sisa kaki but yg masih ada dibautin di lubang fairing…puterin trus ampi kenceng!. Hebatnya pas spion dah kenceng…posisinya pas banget ..kiri-kanan lagi. Mantab deh pokonya.

 Review. Jangkauan pandangan ke belakan dengna spion RR sebenarnya cukup bagus. Lenca cembungnya bisa memberikan gambaran kondisi belakang yg cukup. Masalahnya dalah adanya sedikit getar kala motor melaju di keceptan rada tinggi…tapi masih keliatan siy.

3. Pasang Singel Seater

Untuk mengentalkan aroma sporty maka sebaiknya dipasang single seater buat ngegantiin jok belaknag.harganya bervariasi, klo baru berkisar 350an. Klo bekas ya bisa separonya kurang kali, silahkan hunting. Yg harus di catat saat udah pasang single seater adlah bebrapa hal berikut (biar tampilan terdongkrak maksimal dang a sia-sia )

-         cat single seater diselaraskan dengan bodi, klo punya saya samping dimerahin trus atas velet hitam biar nyambung dengan stiker aslinya bodi CBR)

-         copot pijkaan kaki belakang (yg kiri ama dudukannya, klo yg kanan cukup karet pijakannya aja karena dudukannya kan buat megang knalpot kuga) Coba perhatikan deh..klo dah pasang single seater tapi masih ada pijkan kami pembonceng kan aneh..ga nyambung gitu loh Bro ?!. Nah..klo pacar ato istri sampeyan protes ga bisa bonceng..gampang aja toh bongakr pasang pijkan kaki belakang tuh gampang banget kok…10menit juga kelar.

Copot beherl belakang. Ini jg buat mengentalkan aura sport. Emang sampeyan pernah liat motor balap pake behel…hehehe) 

4. CDI racing

Untuk modul pengapian akhirnya dipilih CDI XP Andrion 301 MC stage 2 LE 4 power dipadu dengna koil XP Andrion CMC 2A….panjang-panjang amat yak namanya. Untuk penggantian CDI ini perlu buka tangki bensin, sedangkan pemasangannya tinggal colok. Setingan advancer di taro di 2500 rpm.tak lupa pada kabel koil dipasang ground strap yag berfungsi untuk menangkap frequensi liar yang ada di sekitar kabel busi. Biar ga salah pasang akhirnya diputuskan minta bantuan produsennya langsung di daerah pondok gede…hehe…CDI dan koil dipasangain oleh bro Toto..plus dibikin ground strap.

Sehabis dipasang memang timbul gejala pembakaran seperti kering..namun ga sampai nembak. Celah busi blum diatur ulang alias masih standar, setelan udara karbu juga blum diutak-atik..apalagi spuyernya..hehe. Setelah penggantian modul pengapian tersebut memang tenaga terasa lebih padat..rpm cepet naiknya…cuman blum seganas yang dibayangkan…hemm..mungkin karena blum seting celah busi ma karbu kali ya…Tapi yang jelas tenaga ngempos diputaran bawah akibat ganti kanlpot free flow jadi tertutupi….yippii…

Update 14/11/09
Nah bru hari minggu kemarin ane punya waktu rada luang. Akhirnya bongkar busi motor trus atur celah busi…karena ga punya alat ukurnya ya terpaksa pake aja alat yang ada plus ilmu kira-kira..dengan bermodal garisan anak saya yag di TK A..ane kira-kira aja tuh clah busi..kayanya sekitar 1,4 ampe 1,5 mm deh…soalnya ampe rada mendongak keatas..biar deh rasain gw bilang…mo misfire..misfire deh…habisnya sebel performas ga seperti yang dibayangkan… .
Trus karena sekalian repot (soanya buka busi cbr berarti harus buka fairing ama lepas radiator…hiks…ga segampang lepas busi hoinda C70 gw..hehe) sekalian ane pendekin kabel koilnya…sebelumnya panjangnya sama dengan panjang koil standar..trus ane potong skitar 2,5 cm.

Trus pas kelar, saya rangkai lagi deh tuh motor..hehe..trus sya tinggal beraktifitas lain lagi…ga sempet dicoba-coba…sekali lagi tanpa seting karbu…maklum ga bisa dan ga pede..hehe..

Senin paginya saya pake kekantor…dan..sodara-sodara…ternyata beda banget…enntennng banget bos….hati senang buka kepalang…mantab ajib…!! Hihihi..memang siy kayanya ada gekjala kaya kekeringan…tapi seklai lagi karena ribet buka businya maka blum cek-cek lagi…wong temperature juga ga nymetuh merah kok….hehe

Langkah selanjutnya ntar klo senggang mo pasang PE28…dah siap bahannya tinggal pasang aja…semoga tambah ngacir…hehe…

Hasil test DYno beberapa CDI racing. HP7 merupakan "kasta" terendah dari produk Andrion ... berarti klo kasta2 diatasnya tenaganya juga lebih dari itu kali ya ... hehehe...

 5. Pasang DC Booster

Alat ini siy diklaim buat menstabilkan arus dari aki sehingga dapat memperbaiki pembakaran. Efeknya tarikanmeningkat dan lebih irit. Saya siy hanya percaya pada test yg fair. Nah alat ini pernah dikomparasi oleh majalh otomotif. Hasilnya akselerasi emang anik dan nambha hemat sekitar 20% (hasil test tsb) udah gitu ngalahin produknya TDR…hehe..jadinya saya bela-belain ke Depok ngajak istri buat bli ni alat. Harganya cuman 150 ribu dah yg tipe racing (bandingan ma TDr yg 500rbuan) dah kepasang hasilnya luman lah. Sehari habis pasang  pas motor habis disusiin ga mau hidup coba stater2 aja trus..dan aki ga tekor tuh…ampe akhirnya motor bisa nyala lagi. Klo keiritannya blum diukur lagi..ntar-natar deh.

6. Pasang Karbu PE28 Ori.

Up-date 12/12/2009
Pasang PE28. setelah nahan gatel buat nyobain ni karbu, akhirnya saya punya waktu buat pasang. Seperti biasa, Ulil yg kebagian eksekusinya.

Okelah Kalo Beg….Beg….Beg…Begitu ! …kembali ke pemasangan karbu. Pertama yag harus dilakukan adalah buka jok depan, trus lepas tangki bensing, trus lepas box saringan udara, trus lepas karbu standarnya…hehe…sekilas mudah kan..tapi klo dilakukin sendiri ya rada ribet…hehe..palagi klo bensinnya pas full tank…berat euyy…!

Setelah itu baru deh pasang PE28-nya. Untuk kabel gasnya sebenarnya bisa pakai aslinya dengan ngakalin nipelnya…tapi tidak saya sarankan..hehe..eman-eman alias sayang…harga mahal dan rada susah cari yg ori..hihihi….sebagai gantinya silahkan ke toko sebelah dan tebus kabel gas untuk GL-Pro…hehe,,,yg after market cuman 15rb…udah gitu nipelnya udah pas…a.k.a. bisa langsung plek dipasang…top bgt dah…murah meriah.

Langkah selanjutnya pasang kabel cuk standarnya ke karbu PE-nya….masih pas juga loh…ajib bener dah….trus tinggal pasang karbunya di intake standarnya…trus pasanh lagi box filternya…..edun dah pokonya…semua bisa kepasang dengan pas. Emang klo karbu standar dan PE disandingkan trus dibandingkan, yang standar lebih panjang…cuman pas dah kepasang bisa tetep pas baik di intake-nya maupun di box filternya…kenapa?…karena walo karbu standar lebih panjang, namun bagian yg nancep di intake manifoldnya lebih dalem (ada dua alur yg ngikat karbu ke intake)…sedangkan PE28 hany ada satu alur yg bakalan ngiket ke intake…hasilnya PE bisa pas juga di box filternya. Hanya ada satu slang yg ga dipakai lagi (ga ada salurannya mo ditancepin kemana) yaitu slang dari semacam kran vacum ke YSS ??…ato apa namya ga tau…tapi rasanya ga ngefek ke performa…..

PJ dan MJ. Ukuran yang saya pake adalah PJ 38 dan MJ 118. dan setelah dicoba ukuran ini cukup pas (walopun blum liat warna busi). Beberapa maniak oprek pasti bertanya-tanya kenapa ukurannya ”terbilang relatif” kecil??…beberapa pasti memperkirakan ukuran yg bakalan pas adalah PJ 40 ato 42 dengan MJ 120..hehe…ya kan?…hayo ngaku !!

Nah masalahnya motor saya ini masih pake box filter udara standar lengkap dengan saringannya (yang mana dah jalan 3500km dan belum prnah dibersihin…hehe..:(..maklum blum pernah servis ni motor…cuman ganti oli aja bebrapa kali)..nah hal inilah kayanya yg bikin PJMJ cukup 38/118. dan saya yakin klo ntar filter diopen..ato ganti K&N (hehe..ngarep)..maka PJMJ bakalan minta naik kayanya….

Setelah ditest jalan, ternyata timing pengapian dianggep terlalu cepat advancernya…..klo baca di point CDI kan setingan advancer ditaroh di 2500 rpm..inget kan?
Akibatnya diperkirakan pada 8000 rpm motor rada getar….sebagai solusinya. Advancer coba dimundurin…ga tanggung-tanggung disetel di 6000rpm…..biar atasnya yag galak kata Ulil…gemblung juga ni orang gw bilang..hehehe…wong produsen CDI-nya aja nyaraninnya disetel antara 1500 ampe 3000 rpm aja kok…ini mo dipasang di 6000..hehe…..silahkan aja gw bilang. Ttrus udah gitu di test jalanlah ni motor….hasilnya pas dia balik dia senyum senyum sambil bilang ” wah, 6000 kayanya kelambatan…hehe…udah gitu klo pas lewat 6000 motor jadi kya loncat…hehe…coba dimajuin lagi aja deh”…gitu katanya…gw ngakak aja. Akhirnya diputuskan advancer di seting di 4000rpm.

Review
Pas saya coba sendiri..emang manteb banget dah PE28 teh…mtoor jadi enteng banget…palagi pas ngelewatin 4000rpm yang advancernya trus aktif, motor kaya terdorong lebih kenceng…kaya mo loncatt…mungkin rasanya kaya pake turbo kali ya….kayanya ya soalnya blum pernah pake turbo..hehe lebay…ato kya pake Nitro kali ya..hehe lagi krena blum pernah juga pake nitro…. :P. Responnya juga ajib banget…..begitu gas ditarik mesin juga langsung teriak..ga ada jeda…udah gitu juga ga ada gejala brebet. Langsam juga ga masalah, motor bisa di setel langsam di 1400 rpm…hehe ..kaga mati-mati….
.
Sayangnya saya cuman sempet cobanya ya pas pulang dari bengkel ke rumah aja..palingan sekitaran 3km lah…habis itu dikandangin dan blum dicoba lagi . Satu lagi yg saya rasain, pas mesin dipanasin rasanya suara kanlpot jadi lebih adem….kaya lebih ngebas gitu…dan suara serak-seraknya kaya berkurang….manteb ni karbu emang….recomended ni karbu…terutama yg Ori…:P.

Rancana sekarang tinggal ubah-ubah seting edvancernya cari yg pas…hehehe…tengah minggu ini kan istri bakalan mulai libur panjang jadi saya kekantor bisa pake ni motor sekalian dirasa-rasain dan cari setingan advancer yg okey…hihihi…..namtikan perkembangan selanjutnya….!

7. Knalpot custom khusus drag “bali-an”

Saluran exhaust dipilih hasil perhitungan sendiri kemudian di order ke tukang knalpot…yang dah terpercaya tentunya. O ya perhitungan sendiri maksudnya bukan asli perhitunganku sendiri loh ya…tapi maksudnya perhitungan bengkel owe…gitu..hehehe..
Tukang kanlpot di Pacman Djawa deket daerah Sumir…namanya emang rada aneh…padahal ga ada orang jawanya tuh…

Desain knalpot adalah hasil nyontek desain saringan DBS…sedangkan untuk ukuran pipa leher yang terdiri dari 3 stage dengan diameter beda-beda adalah hasil hitungan si Ulil..mekanik andalan ane…jg berdasarkan pengalamn balap drag baik resmi maupun BM hehe…

Sebagian besar pengguna CBR memang tidak mau pake knalpot bikinan…alasannya karena malu…hehe..ga level katanya…! Tapi biarin aja deh … ini saya pake bikinan karena dapat jaminan dari si Ulil klo performa ni knalpot lebih ok dari R* type N** M*****…(sensor ye…) makanya saya berani pasang.

Jadi ceritanya sebelumnya Ulil dah pernah buat ni knalpot trus dipasang di CBR yang sebelumnya pake N** M*****….hasilnya dengan knalpot custom ini putaran atasnya bisa ‘menjerit’ lebih tinggi…sedangkan N** M***** walopun gas dibetot pol seakan mesin ga mau teriak di putaran tinggi…yang keluar tetep aja suara ademmmm ngebass tp diiringi mesin yg seperti tertahan. Motor kemudian di coba di trek 800 meteran…dimana?..ya di Garuda..hehe…

Review knalpot:
Pertama dicoba terdengar suaranya ngebas tapi ada unsur kering dan serak (pusing..pusing deh..ngebayanginnya..!)…,,,cukup kenceng…kayanya kaya suara DBS yang dah mo habis glasswoll-nya kali ya…hehe…ato berarte mirip suara CMS kali..hehhe lagi. Tanpa dirubah setingan angin karbu-nya terasa putaran bawah tengahnya masih biasa-biasa saja..malah kayanya lebih bertenaga knalpot standard deh….hiks… ….tapi begitu diatas 8.000 rpm tenaganya bru keluar…gas ditarik cepet banget jarum rpm hit red line di 11.500…(pokoknya bener kata Ulil..atasnya Ajibbb).

Semoga klo dah di seting ulang karbunya bisa nolong putaran bawah ama tengahnya…ato mungkin langsung akan pasang PE28-nya kali ya…(klo masih bisa pake boks filter standar…tp klo ga pas ya terpaksa tunggu kebeli K&N dulu deh baru pasang tu PE…hehe)

Segini dulu…Ntar klo dah seting karbu ane kasih testi lagi…sabar, Bro….!

8. Filter udara K&N

tulisan bakalan bersambung…sesuai ketersediaan waktu…hehehe… salam

 

Knalpot custom khusus trek 800m..hehehe…

Hello world!

March 11, 2010

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 36 other followers